items



Kirim

Sejarah di Balik Kopi Espresso yang Terkenal

Sejarah di Balik Mesin Espresso
Tirta Faries - Mengenal Sejarah Kopi Hitam Espresso, seperti yang diketahui oleh sebagian besar penikmat kopi, dibuat dengan memaksa air di bawah tekanan melalui kopi yang digiling halus, menghasilkan rasa kopi yang kuat dan penuh. Para penemu telah menyempurnakan mesin espresso dan cita rasa espresso selama lebih dari satu abad.

Asal usul kata "espresso" masih diperdebatkan. Ada yang bilang itu karena jumlah kopi yang dibuat "espressly" untuk satu orang. Ini mungkin kata Italia sebelumnya untuk "kopi pres". Jelas nama itu bertahan karena mencerminkan kecepatan kopi dibuat.

Upaya Awal Membuat Espresso

Pada akhir abad ke-19, seiring dengan kecepatan dunia, para penemu mulai mencari cara yang lebih cepat untuk membuat kopi sehingga orang tidak perlu menunggu untuk menyeduhnya untuk mendapatkan secangkir kopi yang segar. Pada awalnya, uap digunakan sebagai pengganti air. Sebuah versi pembuat espresso pertama dipamerkan di Pameran Dunia 1896.

Sayangnya, meskipun cepat, kopi ini jauh dari kopi gourmet, karena kopi terasa paling enak saat diseduh tepat di bawah titik didih. Masukkan pria yang dikenal luas sebagai bapak espresso - Luigi Bezzera dari Milan, Italia. Pada tahun 1901, Bezzera membangun mesin yang memiliki boiler dan empat divisi. Ini memaksa uap dan air mendidih melalui kopi dan ke dalam cangkir.

Paten Bezzera dibeli oleh Desiderio Pavoni dan Perusahaan Pavoni mulai memproduksi mesin pada tahun 1905. Mesin bernama "La Pavona" menjadi sangat populer. Mereka tiba di AS pada 1920-an.

Perbaikan Selama Awal Abad 20

Dari tahun 1920-an hingga 1940-an, para insinyur Italia bereksperimen dengan alat pompa untuk meningkatkan tekanan pembuatan bir dan selanjutnya mengurangi rasa terbakar yang berasal dari uap dan air mendidih yang dialirkan melalui mesin. 

Model praktis pertama dari jenis ini dikembangkan pada tahun 1938 oleh seorang pekerja pabrik penggiling kopi, M. Cremonesi (Nama depannya tampaknya menjadi misteri). Mesin Cremonesi memiliki piston ulir yang memaksa panas daripada air mendidih melalui kopi.

Achille Gaggia menggunakan mesin ini di bar kopinya. Namun, sebuah bom selama Perang Dunia II menghancurkan mesinnya. Setelah perang, Gaggia meningkatkan pembuat kopi dengan memasukkan piston tuas pegas.

Tidak semua orang menghargai kopi yang unik. Dikatakan bahwa pelanggan di bar kopi Gaggia bertanya, "Apa ini buih di kopi saya?" Gaggia memutuskan untuk memasarkan kopi sebagai "caffè crema" daripada espresso, dan itu adalah istilah yang lebih umum digunakan untuk sementara waktu.

Perkembangan Lebih Modern

Perubahan desain signifikan berikutnya terjadi pada tahun 1961 ketika Ernesto Valente menciptakan mesin dengan pompa listrik yang memaksa air melewati kopi. Ini adalah mesin pertama yang digerakkan oleh pompa. Itu dijual sebagai Faema E61.

Pada akhir 1970-an, Perusahaan Ulka memperkenalkan pompa kecil dan murah yang memungkinkan pembuatan mesin espresso rumahan kecil dengan harga terjangkau. Pompa ini dapat ditemukan di rumah, mesin Rancilio, Gaggia dan Saeco. Sejak saat itu, orang yang kopi favoritnya adalah espresso dapat membuat dan menikmatinya dalam kenyamanan rumah atau kantor mereka.

0/Post a Comment/Comments

Post in Recent

Your Ads Here

Iklan

Your Ads Here

Header Ads Widget

Your Ads Here